Bupati Mashuri Pantau Longsor di Desa Birun

SUARA BANGKO – Akibat Hujan deras beberapa hari ini, membuat semjumlah wilayah di Kabupaten Merangin dilanda tanah longsor. Untuk memastikan arus lalu lintas sudah bias di lalui di wilayah longsor, tepatnya di Desa Birun,Kecamatan Pangkalan Jambu, Bupati Merangin H.Mashrui melakukan peninjauan lokasi longsor bersama BPBD Merangin dan Dinas PUPR Merangin, Sabtu (3/9/2022) sekitar pukul 12.30 WIB.

Dimana ada tujuh titik longsor yang terjadi di ruas jalan lintas Kabupaten Merangin-Kerinci,tepatnya di Desa Birun, Kecamatan Pangkalan Jambu. Pada saat peninjauan lokasi longsor, Dua unit alat berat milik PLTA Kerinci dan Kontraktor pembersihan material lonsor yang di sediakan oleh pihak Balai Jalan Nasional Provinsi Jambi sedang berupaya membersihkan material longsor yang menimpa badan jalan.

Baca Juga :  Kapolda Jambi Sambut Baik Audiensi Pengurus PWI Jambi

Tak hanya menimpa badan jalan, longsor juga mengikis badan jalan dan mengakibatkan sebagian badan jalan ambles. Meski dalam tahap pembersihan dan pembuangan material longsor, Bupati Merangin memastikan jika arus lalu lintas di lokasi longsor sudah bisa di lewati oleh kendaraan.

Untuk percepatan pembersihan longsor, Bupati Merangin berkoordinasi dengan PLTA Kerinci untuk bisa membantu penambahan alat berat agar penanganan longsor bisa secepat mungkin di atasi.

Baca Juga :  Diduga Aniaya PPK Tanah Sepenggal, Oknum Tim Millenial Hamas-Apri Dijebloskan ke Penjara

“Hari ini saya sudah meninjau lokasi longsor yang ada wilayah Desa Birun, Kecamatan Pangkalan Jambu, ada tujuh titik longsor yang parah terjadi, dimana hingga saat ini untuk kendaraan besar belum bisa melintasi longsor di akibatkan masih banyaknya material longsor,” ucap H. Mashuri.

Bupati Merangin juga menjelaskan, meski kendaraan besar belum bisa melintasi lokasi longsor, namun untuk kendaraan roda dua maupun roda empat susah bisa melintasi lokasi longsor dengan sistem buka tutup.

Baca Juga :  Pj Bupati Pimpin Rapat Persiapan Pilkada Serentak 2024

“Saat ini masih menggunakan mekanismes arus lalu lintas buka tutup untuk bisa melintasi lokasi longsor, sebab para pekerja di lokasi masih melakukan pembersihan material longsor menggunakan alat berat, dan tadi saya sudah mendatangi kantor PLTA Kerinci untuk bisa membantu penambahan alat berat dalam penanganan pembersihan material agar cepat pengerjaanya, namun belum ada respon dari pihak PLTA dikarenakan pihak PLTA Kerinci tidak berada di kantornya,” pungkas Bupati.(MHD/ADV)

Komentar