Bentak, Dorong dan Usir Wartawan, Oknum Manajemen Pegasus Disebut Biadab, Ketua LAM Bungo: Beliau Beringas

SUARA BUNGO – Ketua Lembaga Adat Melayu (LAM) Kabupaten Bungo, H. Hasan angkat bicara terkait insiden yang menimpa salah satu wartawan di Bumi Langkah Serentak Limbai Seayun Kabupaten Bungo.

Kata dia, oknum Manajemen Pegasus yang membentak, mendorong, dan mengusir beberapa wartawan saat razia penertiban jam malam dan minol, biadab karena tidak beradab.

Baca Juga :  Soal Zeus Akan Dibuka, Syafrizal: Jika Melanggar Akan Kita Sanksi

“Jadi, Manajer Pegasus, orang itu sayo perhatikan betul-betul dakdo beradab. Kalau dakdo beradab berarti dakdo beradat, dio nampaknyo biadab. Dalam selokonyo kecak betis bak betis, kecak lengan bak lengan, dio sekendak hati dio,” katanya, Selasa (5/9/2023).

“Dio berani membentak wartawan, menghardik dengan kato-kato kasar dan bahkan mengusir sayo perhatikan, itu sikap yang dak wajar. Sedangkan hukum adat itu yang berlaku hukum perdamaian,” timpalnya.

Baca Juga :  Armiadi Rio Sungai Mengkuang Dipolisikan, Diduga Menggunakan Ijazah Palsu

H. Hasan juga mengatakan, bahwa dia ini beringas. Sebab, tidak merasa malu, apalagi takut. “Dakdo meraso malu, dakdo meraso takut. Beliau ni nampaknyo beringas,” sebutnya.

Menurut dia, kehadiran mereka di Muara Bungo ini yakni nyemendo (semenda). Kalau menurut adat sambungnya, menyendo itu bakato dak boleh dulu sepatah, bejalan dak boleh dulu selangkah.

Baca Juga :  Sikap Arogan Manajemen PEGASUS Bentak, Dorong dan Usir Wartawan, Bikin Gagal Jalankan Tugas Jurnalis

“Ini segalo-galo lah dilanggarnyo. Jadi adat ini samo sekali dak diindahkannyo. Yo sebetulnyo bukan dak malu dengan kito, dak malu dengan pihak pemerintah, ini yang sebenarnyo itu,” pungkasnya. (SBS)

Komentar